Untuk diri sendiri dan hati-hati yang mahu menerima.



“Perempuan tu aslinya pemalu. Malunya pada mata, lalu perempuan pejam. Malu juga ada pada wajah, lalu perempuan tunduk. Perempuan itu juga sangat malu pada lidah, lalu perempuan diam. Lalu di mana perempuan seperti saya mahu memberitahu rasa hati sekiranya wajah tunduk, mata pejam dan lidah diam? Kami hanya mampu mengalirkan rasa hati pada jemari halus kami, iaitu melalui tulisan. Itulah sebabnya saya di sini, mahu belajar cara menuliskan rasa hati."
- Penulis Yang di Sayang Tuhan; ms.121



Tatkala matahari terbenam di waktu senja, ia hanya hilang dari pandangan kita. Hakikatnya ia masih ada, cuma bersinar di tempat yang lain.





Setiap tulisan hanyalah untuk diri sendiri, dan hati-hati yang  mahu menerima.